Penjual Martabak di Tengah Hiruk Pikuk Jalan Taman Sari

Hujan baru saja reda maghrib tadi..

Tetangga kamar kosanku Teh Putri minta tolong untuk dibelikan martabak untuk ia jadikan lauk makan malamnya. kemarin malam aku, Teh Putri, Teh Icha, Teh Ratih, Teh Hasnah, dan Teh Dani mengadakan farewell party sederhana di kosan kami tercinta, kosan 21. Ada pancake buatan Teh Ratih dan Teh Hasnah juga ada Martabak telor dari Teh Dani.

entah kenapa aku dan Teh Putri malam ini pun sgt ingin makan martabak telor yang kemarin. daann jadilah aku korban dari kemageran Teh Putri untuk membeli martabak di pinggir jalan Taman Sari tepat setelah keluar dari Jalan Pelesiran ke arah Kanan.

Ada yang menarik, penjualnya 2 orang mas2 yang sepintas sangat ramah, sopan, dan bersahaja. hehe

Saat memesan, masnya walopun lagi ribet ngurusin martabak pesenan orang lain tetap sopan dan ramah untuk ukuran penjual martabak (?). setelah memesan aku masih dengan santainya berdiri seakan-akan martabak itu bisa selesai dalam 5 menit dan cukup ditunggu sambil berdiri. tapi masnya langsung mempersilahkan duduk di kursi yang udah disediain lagi2 dengan sopan dan ramah walopun lagi riweuh..

mari coba bayangkan ke riweuh an masnya. martabak lain lagi di goreng.. dia harus bikin adonan telor, daun bawang, dan daging dengan kecepatan super. mas satu lagi gak bisa bantu karena lagi bikin martabak manis di stasiun kerja yang lain. sambil riweuh gitu, ada pembeli lain datang yang harus di tanyain pesenannya, belum lagi klo pembelinya nanya “bedanya biasa, spesial, sama istimewa apa?” (ini yg tadi kulakukan). trus klo dia udah jawab, dia bakal nanya lagi “pake telor ayam atau telor bebek mba?” nah klo orang yang beli bisa langsung jawab itu bagus, tapi klo orang suruhan kyk aku akan bilang ” bentar mas, sy tanya dulu temen sy” jadilah si masnya harus nunggu dan nanti nanya lagi ” jadi mau pake telor ayam ato bebek”… tapi yaa semua proses komunikasinya dilakukan dengan sgt sopan dan ramah dan bikin kita juga tenang mengambil keputusan dalam memilih menu..

ok.. sekarang tinggal duduk dan memerhatikan setiap detil dari gerakan yang dilakukan oleh masnya. ini salah satu keilmuan TI loh, kita memperhatikan setiap detil dari elemen gerakan si masnya dan klo lg megang stopwatch boleh bgt tuh coba di hitung berapa lama masnya melakukan pekerjaannya selama 1 siklus. ah menarik memamng, sayang akunya cuma ingin menikmati setiap gerakan super cepat dan mengagumkan dari masnya.  teknik2 yang digunakan boleh juga jadi inspirasi untuk mempermudah pekerjaan. klo mau tau silahkan datang sendiri ke sana dan duduk di tempat yang strategis supaya bisa liat prosesnya dengan jelas. menarik.. sungguh 🙂

nah pas udah sampe sesi pemotongan martabak, karena saking bersemangatnya 3 potongan terakhir jatuh ke tanah… spontan masnya langsung bilang “Astaghfirullah”.. wah beneran tambah respect deh ini sama masnya. refleknya bagus.. two thumbs up for u 🙂

selesai mengagumi aku kemudian berpikir, lah terus itu gmana nasib martabakku, di buatin lagi kah dengan ukuran lebih kecil untuk ganti 3 potong yang jatuh tadi ato ya udah aja di bungkusin dengan 3 potong sudah raib. mencoba merhusnuzhon bahwa masnya pasti bikinin gantinya. tapi trus masnya membuat adonan persis seperti adonan pesananku, pikirku saat itu pasti untuk bapak di sampingku yang tadi juga pesan. trus martabakku gmana? kok udah dimasukin ke kiotak terus dibiarin? but still.. aku bersabar atas ini. toh aku sgt senang melihat setiap gerakan masnya dalam membuat martabak.

pas udah selesai si martabak untuk bapak di sampingku, masnya malah ngasi ke aku.. ya Allah, masya Allah diganti lah dengan yang baru. demi apa baik bgt loh mereka. sepintas kita berpikir apanya yang wah, bukannya emang seharusnya gitu ya? iya sih, apalagi klo itu adalah restoran, ato martabak dengan merek ternama. lah ini cuma di pinggir jalan, cukup meragukan sebelum dicoba, mas2 penjualnya yang biasanya suka bodo amat dengan segala aturan bahwa pembeli adalah Raja.. aku merasa aku wajar sgt kagum dengan mereka. ah pokoknya baik deh, sgt menjaga integritas dan profesionalitas sebagai penjual martabak. pantes sih lumayan rame..

Indonesia itu warna warni bgt.. pedagang kaki limanya juga macem2 tingkah lakunya. Alhamdulillah yang di sepanjang Taman Sari baik2 dan sopan. tapi mas2 penjual martabak ini beneran deh alami sopannya, alami ramahnya, alami tulusnya ngelayani pembeli.

semoga lancar jaya rezekinya. pekerjaannya halal kok mas.. daripada jadi anggora geng motor ato nongkrong2 gak jelas, sgt menginspirasi kerja keras mas2 untuk mencari nafkah di antara hiruk pikuk jalan Taman Sari. Smoga rameee terus jualannya. next time, i’ll buy your martabak again and again.. hehe 😀

Another “wajah Indonesia” yang menginspirasi 🙂