Saling Lupa

“Tenang saja, perpisahan tak menyedihkan, yang menyedihkan adalah bila setelah itu saling lupa.” -P-

Baru saja sy membaca sebuah status tmn di fb. Sedih sekali membacanya.. Jleb!!!

Sudah berapa banyak perpisahan yg sy alami sejak kecil.. Utamanya perpisahan dgn sahabat2 karena sy harus pindah tempat tinggal yg jg berarti pindah sekolah..

Berpisah dengan sahabat selalu menyisakan perasaan yang lebih dari sekedar sedih karena tak tahu kapan akan bertemu lagi, tetapi justru yg paling besar adalah ketakutan jika pun nanti kita bertemu lagi, kita sudah SALING lupa.. Kita lupa pernah bersama begitu dekat, dan kita lupa pernah begitu berat meninggalkan satu sama lain..

Sejak SD sy selalu punya sahabat sgt dekat.. Jumlahnya tak satu dua.. Lebih..

Tapi jika berbicara kondisi saat ini, hanya satu dua yg masih saling ingat dan dekat. Tentu saja jarak membuat definisi dekat kami berbeda saat kami bersama dalam satu wilayah yg sama..

Alhamdulillah, banyaknya media sosial dan sarana komunikasi yg sangat canggih membuat sy bisa “bertemu” dan “dekat” kembali dengan sahabat jaman SD hingga kuliah. Dan lewat pertemuan itu, kami saling bernostalgia tentang kenangan masa lalu yang sgt indah, yg jika diingat kembali membuat diri begitu bahagia dan bersyukur krn Allah pernah takdirkan diri ini menghabiskan hari-hari mengukir kenangan bersama mereka..

Dalam hidup, kenangan yg tersimpan dalam memori merupakan suatu hal yg sangat berharga bagiku.. Ketika ada yg hilang dan terlupakan rasanya sedih sekali. Tetapi manusia memiliki keterbatasan daya ingat dan memang tak semua kenangan berhasil tersimpan rapi dan dapat dgn cepat diputar kembali.

Saya seringkali takut menjadi yang dilupakan dalam sebuah persahabatan.. Tetapi sy belajar bahwa menjadi yg terlupakan bukan sesuatu yg buruk.. Justru ketika sy melupakan sahabat atau seseorang lah yg patut sy khawatirkan.. Bagaimana mungkin saya mengaku sahabat jika dengan mudah saya melupakan..

Saya akui tak jarang sy pura-pura lupa dengan orang saat misal berpapasan dan dia tidak menyapa. Saya takut dia sudah lupa dengan sy lalu sy pun pura-pura lupa dgn nya dan enggan menyapa.. Sering sekali hal ini terjadi.. Walau sebenernya antara kita terlihat jelas oleh tatapan mata yg menyiratkan keraguan.. Seperti kenal, aduh siapa ya, si itu bukan ya, wah dia.., yg dulu sama-sama di organisasi anu, dsb.. Kita, sebenernya SALING ingat, tapi juga SALING ragu untuk membuktikan ingatan kita..

Sepulang dari Inggris.. Saya kembali tinggal di pelesiran walau di kost yg berbeda.. Tentu banyak yg saya kenal utamanya ibu dan bapak penjual ato penjaga kost yg sudah pasti masih ada di wilayah pelesiran.. Beda hal dgn teman2 yg ntah sudah kemana.

Mereka, bapak dan ibu tersebut masih sangat sy ingat.. Ketika minggu awal sy di bandung selepas dari Inggris, sy bertemu dgn mereka. Ibu penjaga kost dulu, kami bertemu di jalan.. Sy menyapa duluan.. Ibunya kaget dan alhamdulillah mash ingat nama sy.. Lalu ibu penjual bubur, dr dulu memang ibunya gak pernah tau nama sy, tapi ibunya jg masih ingat sy dan seperti dulu masih menyapa sy dengan panggilan sayang :’)

Lalu di kesempatan lain saat sy mengantar laundry ke ibu langganan, sy sengaja tidak menyapa duluan.. Tapi dr balik pintu kaca tempat laundry, ibunya seperti mengenali sy lalu bertanya “nida?” Lalu sy sangat bahagia dibuatnya.. Ternyata ibunya masih ingat, padahal dulu hitungannya sy blm berlangganan lama krn laundry nya baru buka. Lalu ibunya jg ingat perihal kepergian sy ke inggris untuk lanjut kuliah.. Dan mengalirlah obrolan seputar kabar sy dan aktivitas sy skrng.

Atau Bapak dan Ibu pemilik warteg langganan saya, yg kini sudah pindah tempat. Mereka menyapa duluan saat kami bertemu di jalan. saat itu saya tidak menyadari keberadaan mereka. Mungkin jika mereka tidak menyapa kami tak akan berbincang dan saya tak akan tahu kemana mereka pindah.

Hal serupa jg terjadi dgn pertemuan dgn beberapa adik tingkat dan teman juga teteh2. Ternyata banyak jg yg walaupun kami sudah lama tak bertemu dan lalu tak sengaja bertemu, kami masih SALING ingat..

Beberapa hari yang lalu, di tempat fitness, sy melihat tmn les snmptn dulu. Sy yakin dia lupa sy krn dia gak menyapa sy, tapi sy kemudian memberanikan diri menyapa, alhamdulillah sy masih ingat jg namanya. Awalnya dia bingung lalu sy jelaskan klo sy tmn les dulu.. Kemudian yg amazing adalah setelah itu dia ingat dan bahkan dia ingat sy dr sulawesi selatan yg mana hal ini biasanya dilupakan orang. Dia bilang “iya aku inget soalnya jauh bgt kmu asalnya”. Lalu kami ngobrol dan mencoba saling mengingat kembali tmn2 yg lain..

Terkadang sebenernya kita tak SALING lupa, kita hanya SALING pura2 lupa dan membiarkan hubungan kita berakhir asing karena kepura2an itu. Ada gengsi karena ingin diingat duluan.. Padahal itulah awal yg membuat akhirnya kita benar2 saling lupa.. Kita sengaja memenangkan ego..

Dari beberapa pengalaman yg sy alami, insya Allah kita tak pernah benar2 lupa dengan seseorang yg pernah hadir dalam hidup kita. Coba saja buka fb dan liat satu per satu list tmn2 kita. Pasti ada yg kita ingat dari mereka..

Tapi memang hidup begini, ada yg datang dan pergi. Saat kita berpisah dengan seseorang, akan ada yg datang menggantikan posisi kita dalam hidupnya..

“Tenang saja, perpisahan tak menyedihkan, yang menyedihkan adalah bila setelah itu saling lupa..”

Sejatinya setiap kata kerja yg diawali oleh kata SALING membutuhkan effort dari diri kita dahulu.. Kita harus memulai dahulu.. Karena ada aksi lalu reaksi dan setelah nya maka muncullah kata SALING.

Saya bersyukur sekali Allah masih mengizinkan saya bertemu kembali dgn banyak orang selepas perpisahan setahun ini. Masih banyak yang ingin saya temui namun nampaknya belum rezeki bertemu mereka. Ada yang memang jauh, tapi ada juga yang sebenarnya dekat namun beberapa kali kami seperti tidak berjodoh untuk bertemu.

 

“Semoga kita bisa menjadi orang yang senantiasa menjaga silaturahim dengan mereka yg Allah takdirkan pernah hadir dalam hidup kita, terlebih mereka yg kehadirannya sgt berarti dalam hidup kita, mereka yang pernah begitu berat kita tinggalkan..

Semoga Allah menguatkan ingatan kita akan mereka sehingga dalam do’a2 kita, ada bayangan wajah mereka dan lantunan nama mereka kita ucapkan.. Dimanapun mereka sekarang berada, semoga kita tak lupa minimal dalam do’a kita.. Dan semoga Allah mempertemukan kita di lain kesempatan dalam kondisi SALING ingat.. Hehe..”

#ntms 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s